Marie - The Aristocats 4

Sabtu, 07 Februari 2015

Naskah drama petualangan syahrini


NASKAH DRAMA SENI BUDAYA
“PETUALANGAN SYAHRINI”
NASKAH DRAMA BAHASA INDONESIA
“PETUALANGAN SYAHRINI”

TOKOH:
Kelompok 1:
1. Deby sebagai Syahrini
2. Tata
3. Annisa
4. Dwi

Kelompok 2 :
1. Ucup sebagai Anang
2. Suko
3. Vio

Dini sebagai Ibu Guru (Ibu Tara)
Willy sebagai Pak Penjaga
Narator : Julisa

Narator:
Burung berkicau mengantar mentari ke ufuknya. Bersinar memancarkan kehangatan musim kemarau yang terik menerpa sekelompok anak-anak yang hendak menghadapi bangku sekolahan. Gerbang sekolah dibuka lebar, menyambut sang penerus bangsa untuk menimba ilmu.

(Kelompok 1 masuk dari pinggir sambil nyanyi “Kembali Ke Sekolah”, kelompok 2 udah nongkrong di pinggir satunya)
Senang, riang, hari yang kunantikan
Kusambut, ‘Hai’ pagi yang cerah
Mataharipun bersinar terang
Menemaniku pergi sekolah
Senang, riang, hari yang kuimpikan
Jumpa lagi kawanku semua
S’lamat pagi, guruku tersayang
Ku siap mengejar cita – cita

Dwi:
Ah… udaranya panas banget, nih! Bener-bener panas.
(kelompok 1 yang lain mengangguk)

Annisa:
Sebenernya, kalau panas-panas begini enaknya kita minum es kelapa. Apa lagi kalau di traktir yang habis dapet duit kemarin.

Tata:
Yah, duitnya kan mau gue tabung. Jangan jahat, sih..

Syahrini:
Udah, udah. Gue aja yang traktir. Tapi kalian janji ya habis ini semua belajar buat ulangan Biologi
(menggiring teman-temannya ke arah kantin, ngelewatin kelompok 2.)

Vio:
Eh, eh, eh, ada yang lewat tuh
(nyenggol temen-temennya)

Suko:
Wah, iya, Vi. Bening-bening banget.

Suko:
Nang, godain, Nang!
(nyikut Anang pelan, yang lain Cuma ketawa)
Ceweeeeek!

Anang:
Eh, ada neng Syahrini
(berjalan menjauh dari kelompoknya, deketin si Syahrini.)
Halo neng, di pagi hari yang cerah ini, neng cantik mau kemana sih?

Annisa:
HEH! Jangan ganggu Syahrini. Dia anak baik-baik.

Tata:
Bener tuh! Syahrini anak baik-baik! Emang kayak kalian? Seringnya nongkrong melulu.

Suko:
Wah, ngajakin berantem nih. Udah, Nang, Hajar aja deh tuh cewek-ceweknya.
(teriak-teriak ngajakin yang lain mendekat ke tengah.)

Vio:
Cewek begini mah sebentar juga udah diam.

Dwi:
Sok tau! Kalian, tuh. Semua di selesaikan sambil teriak-teriak, kayak manusia purba!
(anak cewek yang lain tertawa.)

Suko:
Parah!
(nyanyi “Jagoan” Sherina)
Dia pikir
Dia yang paling hebat
Merasa paling jago
Dan paling dahsyat
Dia memang jago
(Ayam jago…kukuruyuk…petok…petok….hahahha)
Dia memang kuat
(tapi dijegal cewek jatuh…hahahaha)

Dia pikir
Dia yg paling hebat
Merasa paling pintar
Dan paling kuat
Dia memang pintar..
(Pintar ngibul..hahaha)
Dia memang kuat
(kuat makannya alias rakus..hahahaha)

Yang namanya jagoan harus membela yang lemah
Yang namanya jagoan biasanya nggak pakai rok..

Yg namanya jagoan harus rela berkorban
Yg namanya jagoan biasanya nggak pakai perban…
(nyanyi selesai, kelompok 1 kecuali Syahrini dan kelompok 2 nyaris berantem beneran)

Pak Penjaga:
Hei, Kalian! Kenapa berantem, ha? Kenapa? Kalian pengen saya laporin ke guru? Cepat, bubar, bubar!
(bawa-bawa sapu)

Annisa:
Wah, ada bapak serem, KABUR!
(Annisa lari, kelompok 1 yang lain ikut, Syahrini bingung akhirnya ditarik Tata.)

Vio:
Iya pak, bercandaan doang kok tadi. Mana mungkin kita berantem disekolah.

Suko:
Di sekolah mah gak berantem, Vi. Diluar sekolah lo malah berantemnya.
(ngomong dengan suara pelan)

Pak Penjaga:
APA? Jadi kalian ini suka berantem di luar sekolah?
(ngacung-ngacungin sapu)
MAU JADI APA KALIAN KALAU BERANTEM? Kalian ini bener-bener anak nakal, kalian ini penerus bangsa! Dasar ya anak-anak gak bermoral..

Anang:
a.. ampun, Pak. Udah kita pergi aja dari sini.
(kelompok 2 pergi, si Pak penjaga masih marah-marah.)

Bu Tara:
(Bu Tara Masuk)
Kenapa sih, Pak? Kok marah-marah? Teriak-teriak sampai kedengaran ke ruang guru.

Pak Penjaga:
Itu, Bu. Anak-anak kelas 11. Pagi-pagi sudah berantem. saya kan jadi pusing.

Bu Tara:
Kelas 11? Ah mereka memang bandel-bandel. Bapak yang sabar saja, sebentar lagi mereka juga lulus.
(elus-elus pundak Pak Penjaga.)

Pak Penjaga:
Ah, ibu bisa saja. Saya jadi malu nih, Bu.
(ekspresi sok malu-malu)

Bu Tara:
Oh, ya, Pak, ngomong-ngomong soal anak-anak, saya punya rencana nih, pak.

Pak Penjaga:
Rencana apa, bu?

Bu Tara:
Bapak sini biar saya bisikin.

Pak Penjaga:
(mendekat, belom sempet dibisikin udah teriak kaget.)
APA? Aduh ibu kalau naksir saya jangan bilang-bilang di sekolahan dong, saya kan jadi malu.
(nyanyi “terima kasih cinta” – Afgan “terimakasih cinta, untuk segalanya, kau berikan lagi, kesempatan itu..”)

Bu Tara:
Aduh, pak, saya belom selesai!
(tarik lengan pak Penjaga. Bisikin agak lama, si pak penjaga ngangguk-ngangguk.)
Udah ngerti belom, pak?

Pak Penjaga:
Belom, bu.
(geleng-geleng muka polos)

Bu Tara:
Bapak, lemot banget sih!
(bisikin lagi)
Ngerti?

Pak Penjaga:
Oh, njeh bu, saya ngerti. Nanti kalo ibu udah tau tempat dan waktunya, tinggal bbm saya, bu!

Bu Tara:
Emang bapak punya bb?

Pak Penjaga:
Bbm itu bahasa gaulnya sms kan, bu?

Bu Tara:
(elus dada, hembus nafas)
Iyah, nanti saya bbm bapak.
(bu tara keluar, Pak penjaga lanjut nyapu)

ACT II
[dikelas, kelompok 1 kecuali Syahrini udah duduk rapi, Suko dan Suko satu persatu masuk selama narator ngomong.]

Narator:
Hari berganti, mentari yang cerah kembali menyongsong pelajar-pelajar memasuki gerbang sekolah. Semburat merahnya membawa semangat baru membuat siapa saja yang merasakannya merasa senang. Semuanya bersiap kembali belajar.

Vio:
(masuk terburu-buru)
EH, woy! Gue dapet sms dari Ibunya anang semalem!


Suko:
Isi sms nya apaan, Vi?

Vio:
 (ngambil bb dari kantongnya, bacain isi smsnya)
Selamat malam nak Vio, saya ibunya Anang, Cuma mau nanya, apa Anang masih sama nak Vio? Anang belum pulang.

Suko:
Kacau si Anang. Jam berapa smsnya?

Vio:
Jam setengah 12.

Annisa:
Anang gak pulang semalem?
(kelompok 2 ngangguk-ngangguk)

Tata:
Eh, iya, gue baru inget! Semalem orang tuanya Syahrini juga telfon, katanya Syahrini belom pulang.

Dwi:
Nah, loh.. Jangan-jangan Syahrini sama Anang ngapa-ngapain. Jangan-jangan Syahrini sama Anang diculik terus di cuci otaknya, Jangan-jangan Syahrini sama Anang…

Annisa:
Hush! Ga boleh ngomong gitu. Inget, omongan itu doa!

Tata:
Eh, eh, ini orangtuanya Syahrini telfon gue lagi.
(angkat telfon.)
Halo? Iya saya temennya Syahrini. Iya, tante. Kemarin terakhir ketemu pas pulang sekolah. Eh, tante jangan nangis dulu.. apa? ada yang telepon? SYAHRINI DICULIK?
(kelompok 2 dan cewek mendekat)
Gak tau, tante. Saya rasa Syahrini ga pernah macem-macem. Ga mungkin ada yang mau culik dia. Yaudah tante nanti saya kasih tau kalo ada info apa-apa.
(tutup telepon)

Dwi:
Tuh, kan, bener, Syahrininya diculik!

Vio:
Eh, ini.. orangtuanya Anang juga habis sms gue. ANANG JUGA DICULIK.
(teriak panik, suko langsung ngambil hpnya, baca smsnya.)

Suko:
Parah! masa kata tantenya, si penculik minta tebusan 2 Milyar!

Dwi:
Apa mungkin yang nyulik Anang sama Syahrini itu orang yang sama?

Annisa:
Mungkin! soalnya kemaren Syahrini pulangnya telat karena bikin tugas. Anang juga pulangnya telat karena ekskul, kan?

Suko:
Kita harus cari mereka. Kasian orangtuanya Anang dan Syahrini harus cari uang sebanyak itu.

Tata:
Caranya gimana?

Bu Tara:
(masuk kelas, bingung liatin anak muridnya ngumpul.)
Hey, kalian niat belajar ga, sih?

Suko:
Saya ga niat, bu!
Separuh jiwa saya sudah pergi, susah niat belajar. Permisi, ibu. (keluar)

Vio:
Saya ada urusan kenegaraan, Bu. Permisi, Bu. (keluar)

Dwi, Annisa, Tata:
Permisi, Bu…
(ikutan keluar. Bu Tara Sendiri di kelas.)

Bu Tara:
Kalian ini, benar-benar yah! AKAN SAYA HUKUM KALIAN NANTI!

ACT III
[kelompok 1 cowok ngumpul, pak penjaga ada di pojokan lagi nyapu-nyapu]

Suko:
Jadi gimana?

Dwi:
Kita harus cari mereka!

Suko:
Ngomong mah gampang. Caranya gimana? Ada yang punya ide gak?
(semua diam, Annisa buka-buka ipadnya)
Ini lagi anak satu, udah tau keadaan genting begini malah mainan ipad.

Annisa:
Ye.. Kamseupay, nih. Gue lagi pake GPS! Setidak-tidaknya gue bisa nemuin dimana Syahrini sekarang dengan melacak Hpnya. Syahrini kan kerjaannya bawa hp terus.

Tata + Vio :
Nah, Pinter, tuh!

Suko:
Jadi? Ketemu gak dimana Syahrini sama anang

Annisa:
Susah, nih. Kayaknya tempat mereka itu tempat yang ga ada sinyalnya. Kita harus tunggu salah satu dari mereka menghubungi kita, baru bisa dilacak deh pake GPSnya.

Suko:
Nokapraw nih Ipadnya.

Tata:
Udah sih, jangan berantem.

Vio:
Bener tuh kata Tata, kita mending fokus cari mereka dulu.

Dwi:
Kita tanya Pak Penjaga aja, dia kan yang selalu jagain gerbang sekolah, dia pasti tau terakhir kali Anang dan Syahrini pergi sama siapa.

Suko:
Bener juga, Pak Penjaga kan selalu nongkrongin pintu gerbang. Nah.. itu, tuh, Pak Penjaganya lewat.
(nunjuk ke arah ujung)
Ayok, datengin!
(semuanya jalan, kecuali Tata sama Vio. Mereka ngobrol berdua.)

Suko:
Bapak, jadi gini nih, Pak. Kami mau nanya.

Pak Penjaga:
Nanya apa?
(jawabnya jutek)

Annisa:
Semalam, Tata dan Vio di hubungi sama orangtuanya Anang dan Syahrini, isinya…

Suko:
WOY! TATA, VIO, SINI!
(Tata sama Vio jalan mendekat)
Jangan mainan hp terus. Siapa tadi yang ngomong kita harus fokus nyari Anang dan Syahrini dulu?

Vio:
Iya, iya. Maaf.

Dwi:
Ceritain tuh, smsnya ke pak penjaga.

Tata:
jadi, kata mamanya Syahrini, Syahrini dan Anang diculik, Pak. Si Penculik minta tebusan 2 Milyar!

Pak Penjaga:
Kenapa kalian tanya ke saya? Kalian mau nuduh saya yang menculik teman kalian? Memangnya saya seiseng itu apa menculik anak-anak bandel seperti kalian? Sudah! Pergi sana! Kalian ini bener2 bikin repot!
(ngusir-ngusir anak-anak)

Suko:
Ye, selaw aja kali, Pak. Kita nanya baik-baik, kok.

Pak Penjaga:
Eh, malah ngelawan! Dasar ‘cah kurang ajar!
(mau mukul Suko pake sapu, semuanya kabur. Pak Penjaga masih ngeluh)

Vio:
Ngeselin banget!

Tata:
Sabar..
(tepuk-tepuk pundak Vio)

Dwi:
Eh, ada sms nih dari Syahrini. Katanya “Wi, gue takut. Disini gelap dan orang disebelah gue ini bersin terus. Gue ga tau dia siapa dan gue dimana. Tolong gue.”

Suko:
Bersin? Anang kan alergi debu. Berarti itu pasti anang yang bersin.

Annisa:
Sini, coba hp-nya. Kita coba sambungin ke GPS di ipad gue.
(dwi kasih hpnya, Annisa mainin ipadnya, semua merhatiin mereka kecuali Vio sama Tata malah asik sendiri.)

Suko:
Dimana? Ada gak?

Annisa:
Ada nih, di daerah jalan seroja.

Suko:
Lah? Jalan seroja? Sekolah kita di jalan seroja, kan?

Dwi:
berarti mereka masih disini. Kita harus cari disekitar sini!

Suko:
Yaudah, bagi tugas aja. Yang cewek ke arah Selatan. Yang cowok ke arah Utara. Nanti kalo yang cewek disuruh ke Utara, pada nangis lagi karena keserempet Kontainer.

Dwi:
Enak aja! Emang kalian kira kami gampang nangis?

Suko:
Tapi emang gitu kan? Kalian lebih banyak bawa emosi. Buktinya sekarang lo udah emosi.

Tata:
Udah sih, kita viai dulu. Biar Syahrini dan Anang ketemu.

Vio:
Tuh, bener kata Tata. Pokoknya kita berpencar. Setelah satu jam kalo kita belum ketemu ruangan yang gelap dan berdebu, kita ketemu lagi disini.
(cowok-cewek mencar)

Narator:
Pagi berganti siang, matahari menyengat tiap kulit yang memanggang diri di bawahnya, membuat rasa lelah membuncah di setiap hati manusia. Tak pelak hal itu pula yang dirasakan keenam pelajar ini.

(kelompok 1 jalan bertiga. Dwi dan Annisa di depan, Tata dibelakang sambil sms-an jadi ketinggalan)

Dwi:
Mana nih, udah hampir satu jam kita coba cari ruangan gelap dan berdebu di sekitar sini, tapi ga ada.

Annisa:
Tau. Mana panasnya banget banget. Tata, lo capek ga? Duduk dulu, yuk, istirahat sambil beli minum.
(celingak-celinguk cari Tata)
Tata, lo ngapain sih dari tadi sms-an terus? Siapa sih?
(Annisa mau liat ke hpnya tapi dihalangin Tata.)

Tata:
Mau tau… aja!
(hpnya dimasukin ke kantong)
Tadi Vio sms, katanya mereka udah cari ke semua rumah di bagian utara dan ga ada yang tampak gelap dan berdebu. Sekarang mereka ada di sekolah.

Dwi:
Yaudah, kita langsung balik ke sekolah aja.
(Jalan ke arah lain, Kelompok 2 masuk.)

Suko:
Kalian juga ga dapet?
(kelompok 1 menggeleng pasrah)
Liat deh, dari tadi si Pak Penjaga itu aneh banget, tau. Tengok kiri-kanan terus. Jadi curiga, gue.

Vio:
jangan-jangan dia tahu tentang kasus ini, tapi dia ga mau kasih tau kita.

Annisa:
Yaudah, kita coba ikutin dia aja, gimana?
(semua liat-liatan lalu angguk-angguk setuju.)

ACT IV
[syahrini dan Anang tangannya terikat, belakang-belakangan. Syahrini masukin hpnya ke kantong, Anang bersin-bersin.]

Syahrini:
Semoga mereka baca sms gue.

Anang:
Ha.. Ha.. HACHI! Syahrini?
(nanya dengan ekspresi kaget)

Syahrini:
Anang? Lo Anang?

Anang:
Ya, ampun. Gue kira siapa!

Syahrini:
Kenapa kita bisa ada disini? Lo tau kenapa?

Anang:
Ga tau. seinget gue, habis jajan di depan sekolah, ada yang mukul leher gue. Dan sekarang tiba-tiba gue udah ada disini.

Syahrini:
gue juga merasa dipukul lehernya. Kita diculik? Hah ya ampun! Gak mungkin!

Anang:
Gue juga gatau, Syahrini cantik. Tenang aja sebentar lagi Vio, Suko, dan Suko pasti nemuin kita.

Syahrini:
Jangan yakin, Nang. Belom tentu. Tau dimana keberadaan kita aja engga.
(Pak Penjaga masuk)
Kita pura-pura pingsan lagi aja!
(bisik-bisik, (tapi bisik-bisiknya harus kedengeran wkwk))

Pak Penjaga:
Kalian ini dasar! Masih kecil tapi sudah malas. Pingsan dari kemaren ga bangun-bangun. Dasar!
(jalan ke belakang Anang dan Syahrini, memperhatikan wajah mereka)
Sebenernya saya kasihan sama orang tua kalian, harus cari duit 2Milyar. Tapi tak apalah. Kalau kalian ga sama-sama teman-teman kalian untuk beberapa hari kedepan, saya gak perlu repot melerai pertengkaran dan kenakalan kalian.

Bu Tara:
Gimana, pak? Mereka masih pingsan?
(pak penjaga datengin bu Tara, agak jauh dari anang dan syahrini)

Syahrini+Anang:
Bu Tara!
(ngomongnya pelan tapi kedengeran. Bu Tara dan Pak penjaga nengok.)

Bu Tara:
Tadi di sms bapak, mereka masih pingsan, kan? Lalu itu suara siapa?

Pak Penjaga:
Mungkin mereka ngigau, Bu.

Bu Tara:
Bagus, jaga mereka biar tetap pingsan. Bisa merepotkan kalau mereka bangun.

Pak Penjaga:
Tenang saja, bu, ibu bisa percayakan sama saya semuanya!

Bu Tara:
Pokoknya rencana kita harus sukses.

Pak Penjaga:
Tenang aja, Bu. Pasti sukses.
(Bu Tara dan Pak penjaga nyanyi “kertarajasa.”)
Namanya kertarajasa Dia bagai seorang raja
Apa yang dia inginkan pasti dapat terlaksana hahahaha.
Dia sungguh luar biasa Oh tiada tandingannya
Dia yang paling berkuasa Semua orang takluk paviu

Bu Tara:
Jangan coba-coba melawan ‘tau membangkang
Aku bukan orang yang dermawan
Jangan coba-coba…melawan atau membangkang…
Hati-hati menerima akibatnya…
sudah, kita tinggal saja dulu mereka disini.

Pak Penjaga:
Silahkan, bu
(bukain pintu keluar ruangan, keluar.)

Syahrini:
Jadi, bu Tara otak dari penculikan kita?

Anang:
Dan orang tua kita butuh nyari duit 2 milyar, kejam!

Syahrini:
Gue jadi sedih, selama ini… kayaknya gue ga pernah sayang sama orang tua gue. Baru sadar ternyata mereka udah susah payah. Sampai sekarang gue ngerepotin mereka…

Anang:
(nyanyi Yang Terbaik Bagimu – Gita Gutawa ft. Ada Band)
Teringat masa kecilku kau peluk dan kau manja
Indahnya saat itu buatku melambung
Disisimu terngiang hangat napas segar harum tubuhmu
Kau tuturkan segala mimpi-mimpi serta harapanmu

Syahrini:
Kau inginku menjadi yang terbaik bagimu
Patuhi perintahmu jauhkan godaan
Yang mungkin ku lakukan dalam waktuku beranjak dewasa
Jangan sampai membuatku terbelenggu jatuh dan terinjak

Anang+Syahrini:
Tuhan tolonglah sampaikan sejuta sayangku untuknya
Ku trus berjanji takkan khianati pintanya
Ayah dengarlah betapa sesungguhnya ku mencintaimu
Kan kubuktikan ku mampu penuhi maumu

ACT V
[Anang sama syahrini keluar, kelompok 2-cewek masuk]
Narator:
Angin membawa mereka kepada tujuannya, menemukan sahabat yang mereka cari, tak mudah, namun dengan usaha keras akhirnya mereka menemukannya.

Dwi:
ITU! ITU ANANG SAMA SYAHRINI!
(tunjuk-tunjuk)

Suko:
Gila, yang nyulik ternyata orang dalam! Orang sekolah kita sendiri!

Annisa:
Liat, Liat! Itu Ibu Tara dan Pak Penjaga kan yang keluar?

Suko:
Jadi mereka yang nyulik Anang sama Syahrini? Vio, kita harus gimana?
Woy, Vi?
(vio nya lagi disamping Tata)


Annisa:
Kita bakal selametin Anang sama Syahrini besok pagi. Pokoknya kita ga boleh kepencar ya (Tarik Tata pergi)

Tata:
(nyanyi lihatlah lebih dekat – Sherina)
Hatiku sedih, hatiku gundah
Tak ingin pergi berpisah
Hatiku bertanya, hatiku curiga
Mungkinkah kutemui kebahagiaan seperti disini
Sahabat yang slalu ada dalam suka dan duka
Tempat yang nyaman kala terjaga
Dalam tidurku yang lelap.

(liat-liatan sama kelompok 1, terus pergi)

Narator:
Hari berganti malam, lalu matahari menjelang. Sang fajar bersiap bersama embun menjelang subuh dingin dimana anak-anak ini memutar otak untuk menyelamatkan sahabat mereka.

Suko:
Jadi gimana caranya kita ngeluarin mereka dari gudang itu?
Gue juga belom ada rencana..

Vio:
Sekarang kita ga bisa apa-apa kan, tanpa mereka?

Suko:
Yaudah, cepetan telepon anak-anak cewek.

Annisa:
Kita udah disini, kok.
(kelompok 1 masuk)

Vio:
Gimana kalau kita telepon polisi aja?

Tata:
Telepon polisi?

Annisa:
Jangan! Kita ga boleh libatin polisi, nanti nama sekolah kita jatuh!

Dwi:
Terus gimana?

Suko:
Kita cukup rekam bukti kejahatan Bu Tara sama pak Penjaga, terus kita kasih ke orangtua Anang sama Syahrini.

Annisa:
Yaudah, sebentar lagi mereka pasti dateng buat ngasih Anang sama Syahrini makan, kita bisa rekam mereka!

Narator:
Sementara itu di ruangan lain…
[Anang dan Syahrini diiket tangannya, duduk belakang belakangan, bu tara sama pak penjaga masuk]

Bu Tara:
Mereka masih belum sadar, pak?

Pak penjaga:
Sepertinya belum, bu.

Bu Tara:
Bagus, pokoknya rencana ini harus berhasil dan uang dua milyar itu harus jadi milik kita.

Pak Penjaga:
Pasti berhasil, bu. Orang tua mereka berdua sudah bbm saya bilang bahwa uang itu akan diantar hari ini.

Bu Tara:
Bagus!

Vio:
(kelompok 1-2masuk)
Ibu, kita udah tau semua rencana ibu!

Annisa:
Kita udah rekam semuanya, ibu gak bisa mengelak. Kami pastikan pihak sekolah dan orangtua Anang dan Syahrini tau.

Tata:
Polisi, tangkap mereka!

Bu tara+Pak Penjaga:
Ada polisi?
(Bu Tara langsung lari keluar.)

Pak Penjaga:
Kalian anak-anak kurang ajar! (ikutan kabur)

Suko:
Emang ada polisi?

Tata:
Enggak, males aja liat muka mereka..

Syahrini:
Kalian baca sms gue?
(muka terharu, kelompok 1 cowok bantuin lepasin iketan anang syahrini kecuali Vio sama momo malah berduaan)

Anang:
Thanks banget kalian udah nyelametin gue (pelukan kek ngapain kek wkwk)

Vio:
Nah, gitu dong, akur.

Tata:
Kalian harus makasih sama kita!

Ending
(persahabatan-sherina)
Setiap manusia di dunia
Pasti punya kesalahan
Tapi hanya yang pemberani
Yang mau mengakui

Setiap manusia di dunia
Pasti pernah sakit hati
Hanya yang berjiwa satria
Yang mau memaafkan

Betapa bahagianya
Punya banyak teman
Betapa senangnya

Betapa bahagianya
Dapat saling menyayangi
Mensyukuri karunia-NyaNarator:
Burung berkicau mengantar mentari ke ufuknya. Bersinar memancarkan kehangatan musim kemarau yang terik menerpa sekelompok anak-anak yang hendak menghadapi bangku sekolahan. Gerbang sekolah dibuka lebar, menyambut sang penerus bangsa untuk menimba ilmu.
(Kelompok 1 masuk dari pinggir sambil nyanyi “Kembali Ke Sekolah”, kelompok 2 udah nongkrong di pinggir satunya)
Senang, riang, hari yang kunantikan
Kusambut, ‘Hai’ pagi yang cerah
Mataharipun bersinar terang
Menemaniku pergi sekolah
Senang, riang, hari yang kuimpikan
Jumpa lagi kawanku semua
S’lamat pagi, guruku tersayang
Ku siap mengejar cita – cita

0 comments:

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g: :h: :i: :j: :k: :l: :m: :n:

Poskan Komentar